Jika Pasangan Saya yang Selingkuh ?

Pertama, jangan mencoba mengatakan apapun yang sesungguhnya tidak Anda inginkan.

Mengancam bercerai, misalnya, walaupun Anda tidak memiliki maksud untuk bercerai, hanya menempatkan Anda dalam posisi yang lemah.

Bagi sebagian suami istri, perpisahan sementara memberikan periode “time-out” yang penting.

Kesulitan dalam perpisahan terletak pada bagaimana perpisahan tersebut digunakan. Seringkali, bukannya menggunakan perpisahan singkat tersebut secara konstruktif, seseorang mungkin ingin menghukum pasangannya.

Apakah ditemani pasangan Anda atau tidak, hubungi seorang ahli.

Anda perlu mengatasi perasaan sedih Anda yang mungkin mencakup juga perasaan bersalah dan menyalahkan diri sendiri. Anda perlu belajar bagaimana menegakkan kembali komunikasi dengan pasangan Anda.

Apakah pasangan Anda ingin memulihkan perkawinan ? Perselingkuhan hampir selalu harus diakhiri. Perjanjian seksual monogami yang baru antar Anda berdua adalah rahasia untuk menegakkan kembali kepercayaan.

Terakhir, apakah Anda harus pergi ?

Itu tergantung pada apakah Anda ingin membangun perkawinan Anda kembali atau tidak, bukan pada apa yang dikatakan oleh teman atau keluarga Anda atau yang Anda rasakan dalam situasi terluka atau marah atau sebagai tindakan balas dendam.

Kadang kadang kemarahan orang yang dikhianati dan perasaan menyesal orang yang berkhianat berakhir pada perceraian, walaupun sesungguhnya mereka berdua tidak menghendakinya.

Sumber : Secrets of Better Sex, Joel D. Block, Ph.D., 1997.

Ingin cepat berubah? KLIK > https://servo.clinic/alamat/

2 pemikiran pada “Jika Pasangan Saya yang Selingkuh ?

  1. Mungkin saya adalah tipe wanita yang keras dan gampang pulih dari suatu rasa sakit. Perselingkuhan yang dilakukan suami saya membuat saya memutuskan untuk bercerai.

    Sudah setahun saya dan mantan suami saya bercerai akan tetapi yang menjadi kendala adalah anak saya yang ingin selalu bertemu ayahnya, tapi keinginan saya begitu kuat untuk tidak bertemu dengan mantan suami saya lagi, apalagi saya telah bertemu dengan tambatan hati saya dan akan melangsungkan pernikahan.

    • Konflik Anda dengan mantan suami tidak boleh sedikitpun mengurangi hak anak Anda untuk tetap mendapatkan kasih sayang dari ayah dan ibu biologisnya secara utuh.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s