Demam Panggung atau Glossophobia ? # 2

17/07/2013

Gejala yang lebih spesifik dari fobia pidato dapat dikelompokkan menjadi tiga kategori: fisik, verbal, dan non-verbal.

Gejala fisik merupakan hasil kerja saraf simpatik yang merupakan bagian dari sistem saraf otonom (ANS), menanggapi situasi dengan reaksi “lawan atau lari “.

Karena metode operasi atau cara kerja dari sistem saraf simpatik adalah semua-atau-tidak, sekresi adrenalin menghasilkan beragam gejala sekaligus – yang semuanya dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan Anda untuk melawan atau menghindarkan diri dari skenario berbahaya[. riset asli? ]

Gejalanya meliputi pendengaran akut, peningkatan denyut jantung, peningkatan tekanan darah, dilatasi pupil, keringat yang meningkat, meningkatkan asupan oksigen, kaku leher / otot punggung atas, dan mulut kering. riset asli? ] Beberapa keluhan ini dapat diatasi dengan obat-obatan seperti beta-blocker, yang mengikat reseptor adrenalin jantung, misalnya. riset asli? ]

Gejala lisan meliputi, tetapi tidak terbatas, pada kaku bicara, suara bergetar, jeda bicara – yang cenderung mennyamankan pembicara yang cemas.riset asli? ] Salah satu bentuk kecemasan saat pidato adalah bicara yang tidak lancar, di mana intensitas untuk respon melawan atau menghindar, mencegah seseorang untuk tampil efektif. riset asli? ]

Banyak orang melaporkan stres akibat gangguan bicara hanya muncul saat pidato publik. Beberapa glossophobics telah mampu menari, tampil di depan umum, atau bahkan untuk berbicara (seperti dalam drama) atau bernyanyi jika mereka merasa tidak melihat penonton, atau jika mereka merasa bahwa mereka menyajikan karakter atau tokoh panggung yang berbeda dari diri mereka sendiri. Berbaur dalam kelompok (seperti dalam paduan suara atau band) juga dapat mengurangi beberapa kecemasan yang disebabkan oleh glossophobia.

Diperkirakan 75% dari semua orang mengalami beberapa tingkat kecemasan / kegelisahan ketika harus berbicara di depan umum. [3]

Sumber : http://en.wikipedia.org/wiki/Glossophobia

Ingin berani tampil ? KLIK > http://servoclinic.com/kesaksian/mudah-panik/

Iklan

2 Responses to “Demam Panggung atau Glossophobia ? # 2”

  1. ulil amri Says:

    ass pak….
    pak saya mau trapi ada 2 masalah
    1. pak saya sangat takut sekali sama cewek dengan alasan gigi saya patah pak….karna itu saya ngak pede….tolong ya pak g mna cara nya biar saya pede lagi pak dan ngak dihina lagi.
    2.pak entah penyakit apa…saya ngak tau dan bikin saya malu…
    penyakit itu entah dari mnana???
    penyakit nya yaitu: saat saya tidur pak saya selalu ngomong alias ngigo….ngigo itu apa pekerjaan saya pada siang harinya dan malam nya terbawa minpi atau ngigo tu pak…
    pak bagai mna cara menghilangkannya pak…..
    dan apa solusinya pak….terima kasih
    wasalam

    • Servo Clinic Says:

      Untuk keluhan yang pertama, sebaiknya dikonsultasikan ke-dokter gigi agar dibuatkan gigi tiruan.

      Banyak penelitian menunjukkan bahwa perbaikan penampilan melalui protesa (alat ganti anggota/bagian tubuh) dapat mengembalikan rasa percaya diri yang hilang. Namun jika setelah menggunakan protesa, kita masih tetap merasa tidak nyaman, sebaiknya diterapi.

      Untuk keluhan yang kedua, sebaiknya diterapi.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s