Duduk Bersama ?

Para penengah belajar merumuskan pernyataan mereka dengan cara yang membuat kedua belah pihak merasa bahwa penengah itu tidak memihak.

Taktik mereka termasuk duduk bersama dengan orang yang terlibat dan membuatnya mendengarkan pihak lain tanpa dipotong atau dimaki maki. Mereka meminta masing masing pihak untuk tenang dan menyatakan posisi mereka, kemudian meminta menuturkan kembali apa yang baru dikatakan agar menjadi jelas bahwa mereka sungguh sungguh mendengarnya.

Kemudian mereka semua mencoba memikirkan pemecahan yang dapat diterima oleh kedua belah pihak; penyelesaiannya seringkali dalam bentuk kesepakatan yang ditanda tangani.

Selain menengahi perselisihan tertentu, program tersebut mengajar murid terutama untuk berpikir secara berbeda tentang perselisihan tersebut. Seperti dirumuskan oleh Angel Perez yang dilatih sebagai penengah sementara di sekolah dasar, program tersebut “telah mengubah cara berpikir saya. Saya biasa berpikir, hei, kalau ada yang harus dilakukan adalah berkelahi, melakukan sesuatu untuk membalas mereka.

Setelah saya mengikuti program ini, cara berpikir saya lebih positif. Bila saya diperlakukan buruk, saya tidak berusaha melakukan pembalasan secara negatif-saya mencoba memecahkan masalah itu.” Dan ia berupaya menyebarkan pendekatan tersebut di lingkungannya.

Sumber : Kecerdasan Emosional, Daniel Goleman, 1996.

Ingin cepat berubah? KLIK > https://servo.clinic/alamat/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s