Menunda Umpan Balik ?

Banyak manajer terlampau gampang mengkritik, tetapi sangat kikir memuji, sehingga membuat karyawannya merasa bahwa pekerjaannya hanya diperhatikan bila mereka membuat kesalahan. Kecenderungan untuk mengkritik ini semakin parah bila manajer manajer menunda memberi umpan balik dalam jangka waktu lama.

“Sebagian besar kesulitan dalam kinerja seseorang tidak terjadi dengan mendadak; kesulitan kesulitan itu berkembang perlahan lahan bersama dengan waktu ,” kata J.R. Larson, seorang ahli Psikologi University of Illinois di Urbana. Apabila atasan tidak segera mengutarakan perasaan perasaannya, maka kekecewaannya lambat laun akan menumpuk. Kemudian pada suatu hari amarahnya akan meledak karenanya.

Apabila kritik disampaikan jauh jauh hari, karyawan tersebut tentunya akan mampu mengatasi masalahnya. begitu sering orang mengkritik hanya apabila semua sudah terlambat, ketika mereka sudah terlampau marah untuk menahan diri. Dan pada saat itulah, mereka menyampaikan kritikan dengan cara yang paling menyakitkan, yaitu dengan nada sarkasme yang pedas, melontarkan daftar panjang lebar keluhan keluhan yang dipendamnya sendiri atau mengancam.

Serangan semacam itu akan berbalik. Serangan itu diterima sebagai penghinaan, sehingga penerimanya menjadi marah sebagai tanggapannya.

Ini merupakan cara terburuk untuk memotivasi seseorang !

Sumber : Daniel Goleman, Kecerdasan Emosional, 1996.

Ingin cepat berubah? KLIK > https://servo.clinic/alamat/

Satu pemikiran pada “Menunda Umpan Balik ?

  1. Ya benar sekali terlalu banyak pimpinan yang tidak terbiasa memuji angotanya karena lebih senang memberikan teguran tanpa di sertai solusi. Hal ini mungkin di sebabkan oleh kekurang mampuan pimpinan dan kurangnya percaya diri pimpinan sehingga pimpinan takut memberikan pujian karena khawatir anggota nya menjadi ‘kepala besar’. Adapun kegiatan menegur anggotanya di jadikan alat untuk membuat anggotanya terus merasa bersalah dan tidak mampu. Agar anggotanya tidak percaya diri ketika berhadapan dengan pimpinannya.

    Padahal setiap anggota tim, terlepas dari jabatannya, selalu membutuhkan masukan yang bersifat teguran maupun pujian secara berimbang agar bisa menjadi anggota tim yang lebih baik dari waktu ke waktu.

    Seorang pimpinan yang berani memuji anggotanya secara jujur dan tidak berlebihan cenderung lebih dihargai anggota tim nya. Cenderung semakin menyemangati anggota tim nya untuk semakin berani menerima tanggung jawab dan tantangan kerja.

    Dengan bisa / pernah memuji maka ketika pimpinan harus menegur anggotanya pastilah si anggota akan lebih mampu menerimanya dengan hati lapang karena tahu bahwa pimpinannya memang seorang pimpinan yang bisa menjaga keseimbangan. Yang berusaha bersikap adil (fair).

Tinggalkan Balasan ke Dipa S Komala Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s